U.S. fiscal stimulus, bond yields


Nazanin Tabatabaee | Kantor Berita Asia Barat | Reuters

Dolar melemah pada Rabu menyusul laporan inflasi AS yang jinak dan lelang patokan obligasi Treasury 10-tahun, sementara mata uang berisiko seperti dolar Australia dan Selandia Baru naik karena membaiknya prospek pertumbuhan global.

Harga konsumen AS membukukan kenaikan tahunan terbesar mereka dalam satu tahun, meskipun inflasi yang mendasarinya tetap hangat di tengah permintaan lesu untuk layanan seperti perjalanan penerbangan, data menunjukkan.

Langkah tersebut sebagian besar sejalan dengan ekspektasi ekonom, meskipun inflasi inti naik 0,1% dibandingkan perkiraan pasar untuk kenaikan 0,2%.

Imbal hasil Treasury AS turun mengikuti data, karena pelaku pasar mengharapkan prospek harga konsumen yang lebih optimis.

Indeks dolar telah mengikuti dengan cermat lonjakan imbal hasil Treasury tahun ini, baik karena imbal hasil yang lebih tinggi meningkatkan daya tarik mata uang dan karena kejatuhan obligasi mengguncang kepercayaan investor, memicu permintaan untuk aset safe-haven.

“Penggerak pergerakan dolar sejak awal tahun adalah suku bunga AS, dan saya tidak melihat skenario itu berubah,” kata Joseph Trevisani, analis senior di FXSTREET.COM.

Imbal hasil obligasi turun dan harga naik setelah lelang catatan Treasury 10 tahun menunjukkan permintaan hangat dengan rasio bid-to-cover yang lebih rendah dari rata-rata.

Lelang obligasi negara telah diawasi dengan ketat setelah permintaan yang buruk untuk lelang obligasi 7 tahun dua minggu lalu memicu aksi jual obligasi pemerintah.

Lelang Departemen Keuangan 30 tahun dijadwalkan pada hari Kamis.

Indeks dolar turun 0,17% menjadi 91,845.

“Obligasi semakin kuat, yang berarti dolar secara relatif berbicara, mungkin kurang menarik,” kata Axel Merk, presiden dan manajer portofolio di Merk Hard Currency Fund di Palo Alto California.

“Obligasi mengalami aksi jual yang cukup tinggi dan banyak yang akan berpendapat bahwa itu mungkin telah dilakukan secara berlebihan,” katanya.

Mata uang berisiko termasuk dolar Australia dan Selandia Baru menguat di tengah meningkatnya prospek pemulihan ekonomi global. Dolar Aussie dan Kiwi masing-masing naik 0,27% pada $ 0,7732 dan $ 0,7186.

RUU bantuan COVID-19 senilai $ 1,9 triliun dari Presiden AS Joe Biden memenangkan persetujuan akhir di Dewan Perwakilan Rakyat pada hari Rabu. Gedung Putih mengatakan Biden berencana untuk menandatangani RUU tersebut menjadi undang-undang pada hari Jumat.

Euro naik 0,16% menjadi $ 1,19195 menjelang pertemuan Bank Sentral Eropa pada Kamis.

Satu topik diperkirakan akan mendominasi pertemuan ECB: apa yang harus dilakukan tentang kenaikan imbal hasil obligasi negara, yang, jika dibiarkan, dapat menggagalkan upaya untuk mengembalikan ekonomi yang terkena virus corona ke jalurnya.

Bank of Canada pada hari Rabu mempertahankan suku bunga utama semalam tidak berubah pada 0,25%, seperti yang diharapkan, dan mengatakan ekonomi Kanada terbukti lebih tangguh daripada yang diantisipasi terhadap gelombang COVID kedua dan langkah-langkah penahanan.

Dolar Kanada, yang telah menjadi salah satu mata uang berkinerja terbaik versus greenback, turun 0,06% menjadi $ 1,2629.

Kampung Trader - Broker Forex Indonesia

Source link

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *